Friday, July 28, 2017

Iwan Fals dulu pernah di Condet

Sosial Written by  September 01 2015 font size decrease font size increase font size
Rate this item
(0 votes)

CERITA FANS IWAN FALS    
Sebentar lagi Ebtanas. Didi masih saja malas buka-buka buku pelajaran. Dia malah sibuk ngumpulin, bersih-bersihin dan ngedengerin koleksi kaset-kaset Iwan Fals. “Sebodo ah gimana ntar aja”. Gak harus pintar dengan baca buku, itu mottonya. Gak siang apalagi malam, makin menjadi-jadi malas itu dekat dengannya.

Jam 7 malam minggu nanti Didi sudah siap-siap mau ke toko kaset , cari tambahan kaset iwan fals. Sebab dari Citra yang dibelinya pagi-pagi di pasar ada kabar kalau artis kesayangannya mengeluarkan sebuah album baru, CIKAL. Waktunya tiba, dia pergi pake angkot ke Jembatan Merah, ada toko kaset yang sering dikunjunginya. “Nah, ini kasetnya dik…” kata si penjaga toko. “Terima kasih, nih uangnya..” jawabnya sambil ngasih 5000 perak, dikembalikan 500 perak.

 
“Hmmm…. Asyik, kayaknya lumayan bagus album ini…” gumamnya. “ Sambil dilihat-lihat kaset yang baru dibelinya, Didi dikagetkan oleh suara anak gede: “Suka Bang Iwan ya?”, “Iyya” jawabnya singkat karena kaget. “Mau ga kerumahnya di Condet?”, tanya anak gede itu lagi. “Mau dong, emang tau… Singkatnya Didi dan teman anak gede yang ngakunya namanya Farid janjian ketemu di Pasar Merdeka.
 
Besoknya ditempat dan jam yang disepakati mereka berdua ketemu. “Koq pake baju rapi-rapi amat?”, Tanya Farid setengah kesal… Didi jawab, “Salah kostum ya?, maaf saya gak tau”… Bang Iwan gak terlalu suka yang rapi-rapi banget tau gak… Upps down Didi mendengar penjelasan Farid yang katanya suka ngamen itu… “Lo koq ga bawa kamera?” “Tar ga ada kenang-kenangan lho..” Didi mikir bener juga, kenapa ga keingetan kamera… Akhirnya mereka pergi ke tempat dimaksud pake bus ¾. Baru aja naik bus, Farid bilang: “Di, gue ga bawa duit banyak… pake punya lo dulu ya?!” …. Sial pikir Didi. Untungnya dia bawa uang lebih.

Setelah sekitar satu dua jam lebih akhirnya tiba di Gang Haji Ali Condet. Gang yang menuju rumah artis idolanya.  Sampai di depan rumahnya, Didi diminta Farid duduk aja di depan gerbang pintunya. “Jangan masuk dulu, kayaknya Bang Iwan lagi tidur. Lagian abang gak terlalu suka kalo yang dateng dikitan kaya kita..” “Ohh, gitu ya…” Didi jawab seperlunya, tapi dengan hati senang karena mau menemui idolanya. Farid mendekat ke gerbang pintu putih, sambil pencet bel sekali. Ya, cuma sekali.
 
Koq lama sekali ya Bang Iwan keluar.. Kesal juga Didi sambil tanya ke Farid, “Kapan kita masuk nih?” “Sabar, tar juga si bibinya keluar ngasi tau kalo abang uda bangun baru temuin dia…, udah ga sabar ya?”  tanyanya ringan… “Iya… deg-degan saya.”
 
Benar saja, jam 10-an bibi yang kerja di rumah bang Iwan keluar. “Eh, ada tamu…. Bentar ya, Pak Iwannya masih tidur…” Bibi nyantai dorong gerbang putih it terus ngloyor ke pasar. “Wah alamat kita nunggu lagi bang Farid?” tanya Didi. “Sabar dikit dong… “Farid jawab sedikit ketus, kesal mungkin lihat anak SMP kelas III ini yang mulai ga sabar. Lama menunggu, akhirnya Bibi pulang dari pasar bawa kresek hitam. Bibi bilang, “Bentar ya, nanti Bibi kasih tau Pak Iwan…, jangan pencet-pencet bel lagi. Kalau Pak Iwan bangun dan beres mandi tar Bibi bilangin ada tamu..”jelasnya. “Deg-degannya belum ilang ya?”, canda Farid. “Iya lah. Makin seneng, tapi grogi abis…” jawab Didi.
 
Lama menunggu lagi hati Didi semakin tak karuan, tiba-tiba Bibi keluar dari pintu rumah Bang Iwan sambil bilang “Ayo masuk. Lewat jalan samping ya. Nanti tunggu saja di bangku. Bapak lagi mandi…” 
 
Di dalam ruangan, mungkin gudang tepatnya, dinding-dinding bangunan banyak coretan dari spidol, pylox, bahkan sampai ada yang dari arang. Rata-rata ungkapan kesal karena nunggu Bang Iwan. Didi juga gak mau ketinggalan momentum ini, dia ambil arang lalu coret-coret di space yang dipikirnya bisa bakal terbaca idolanya. “Bang Iwan, jangan lama-lama saya kangen!!” Tau gak, Farid pun ikut-ikutan coret-coret dinding rumah Bang Iwan. Ngikut tanda tangan segala lagi. Lha katanya sering kesini. O iya, Farid sepanjang jalan cerita kalau dia punya sahabat yang mukanya mirip Bang Iwan. “Abang senang kalo kawan saya kesini. Pasti abang ajak kawan saya yang keturunan Arab itu – mungkin karena mancungnya juga – naik ke loteng khusus dia ma kawan saya … lalu biasanya abang lamaaa ngobrol berdua…” Penasaran sih pengen tau temannya Farid entar, tapi peduli ah yang penting sekarang giliran Didi yang ketemu Bang Iwan, pikirnya.
 
Eng ing eng…. Bang Iwan muncul!! Makin deg degan Didi. Bang Iwan pake short, rambutnya panjang sambil bawa gitar merah katanya dia beli dari Sawung Jabo. “Ada tamu…dari mana kalian?” abang tanya mereka ramah. “Bogor bang…” Obrolan kesana kemari. Abang cerita tentang Islam, jelasin kenapa dia nulis lagu karena dari Iqro (bacalah). Didi memberanikan diri request lagu-lagu dari album Cikal sambil cerita siapa Mahesa Ibrahim, orang yang banyak jadi pencipta lagu di album itu. Abang pesan agar Didi rajin belajar dan berjiwa sosial tidak melupakan orang-orang sekitar dan belajar membaca lingkungan di sekitar.
 
O ya, tengah-tengah obrolan muncul Galang nimbrung ketika percakapan mulai lumer, sebab Didi sudah tidak grogi lagi. Emmm, Didi ingat kalo Farid sempat kesal karena Didi tanya: “Bang, lagu “Intro” grip nya apa?” Abang ngasih tau  - dia pun jelaskan gimana cara ngulik lagu…”
 
Tak terasa 30 menit lebih abang temenin Didi… Bang Iwan kemudian ijin untuk pergi keluar. Kalo ga salah abang bilang mau latihan untuk group SWAMI ….
 
(tak terasa mata ini sudah berat. Perut perih… makan hari ini baru sekali dari pagi berangkat kerja. Seberat hati yang sedang gundah karena ingat banyak hal yang tak mungkin terlupakan. Termasuk memukul badan Anton, teman sekelas Didi yang suka ngeledekin Iwan Fals. Ingat seseorang dengan lagu Kumenanti Seorang Kekasih dan Buku ini Aku Pinjam. Kapan-kapan Didi akan tulis tentang dia…..01:15)
 
Read 972 times Last modified on August 03 2016

Tokoh Condet

photo5.jpg
Custom Adv 2
Idelain.com

Cara asik belanja hemat tanpa takut kantong bolong

idelain
Custom Adv 3

condetkite

#condetkite - Condet Punye Cerite
Cagar budaya condet yang punye segudang informasi, edukasi dan pemasaran. Bagian terpenting di daerah Jakarta Timur.

Instagram @condetkite

Our Branding

Semua tentang condet ada di :