Friday, July 28, 2017

Zahrudin Ali Al Batawi Tokoh Pantun dari Betawi

Budaya Written by  September 01 2015 font size decrease font size increase font size
Rate this item
(1 Vote)

Zahrudin Ali Al Batawi Tokoh Pantun dari Betawi.

 

Babe Zahrudin Ali Al Batawi. Kelahiran Jakarta, Kebon Baru tepatnya 63 tahun yang lalu. Beliau adalah sosok dibelakang layar Pantun Betawi yang berasal dari Condet yang beralamat Jl. Damiri Gg. H. Lit Rt. 002 Rw. 04 Condet - Batu Ampar. Berawal dari keprihatinan dengan anak muda yang perlahan mulai terkikis jiwanya untuk mempertahankan dan melestarikan budaya, maka tersirat di dalam benak beliau untuk mempertahankan & melestarikan serta mengajak kaum muda untuk dapat memiliki dan mencintai budayanya sendiri.

Menurut sosok Babe Zahrudin Pantun Betawi adalah suatu kalimat penegas yang berisikan penyampaian nasehat berupa agama dan kehidupan sehari-hari serta yang dilontarkan dalam bentuk humor dan sindiran. Pantun Betawi merupakan bahasa sehari-hari atau kebiasaan orang Betawi dalam berkomunikasi. Karena hal ini banyak orang mengatakan orang Betawi adalah orang yang humoris karena pandai memainkan kata-kata.

Beliau sudah berkecimpung di kesenian betawi khususnya pantun betawi selama 23 tahun dan memiliki sanggar batavia group di Kebon Baru, beliau juga mengelola serta membina beberapa sanggar betawi lainnya. Beliau telah memiliki segudang prestasi diantaranya menjadi Juara 3 kali berturut-turut di Festival Palang Pintu Kemang. Melalui pantun betawi beliau telah menerbitkan 3 buku yang berisikan pantun betawi yang merupakan karangannya sendiri. Salah satu buku beliau adalah "999 Pantun Betawi" yang telah tercetak 1000 eksemplar dan ditanda tangani langsung oleh Gubernur saat itu Bapak Fauzi Bowo. Alasan beliau membuat buku Pantun Betawi dikarenakan hanya suku Betawi saja yang tidak memiliki buku jenis Pantun.

Dewasa ini kesenian betawi sudah mulai terkikis oleh budaya asing. Namun masyarakat betawi mempunyai cara tersendiri dalam upaya melestarikan budaya betawi yaitu dengan kesenian palang pintu. Menurut Babe Zahrudin "pantun palang pintu harus memiliki kandungan nasehat dan nilai moral yang ditonjolkan kepada masyarakat tidak serta merta hanya lelucon semata".

Harapan Babe Zahrudin dalam pelestarian budaya betawi khususnya pantun betawi, beliau ingin disetiap jalan raya condet terpasang banner-banner yang bertuliskan pantun betawi berisikan himbauan2 kepada masyarakat. Contoh pantun yang berisikan himbauan yang beliau buat adalah

Punya tanah dibikin taman
Jangan lupa dibuat saung
Belum sempurna kita orang beriman 
Kalau buang sampah masih di kali ciliwung

Pantun tersebut mengajak masyarakat agar senantiasa menjaga lingkungan. Hal ini merupakan usul yang sangat baik dalam upaya untuk melestarikan budaya. Beliau juga berkeinginan agar pantun betawi dapat masuk kedalam pelajaran muatan lokal di sekolah sekolah agar setiap murid murid disekolah bisa mempelajari, mengenal, dan mampu membuat pantun betawi. Melalui pantunya beliau berpesan

Buaya mencari makan
Melata diwaktu pagi 
Budaya harus dipertahankan
Kalau bukan kita siapa lagi

Zahrudin Ali Al Batawi tokoh pantun betawi yang konsisten melestarikan budaya betawi melalui pantun betawi.

Read 1870 times Last modified on October 16 2015

Tokoh Condet

photo6.jpg
Custom Adv 2
Idelain.com

Cara asik belanja hemat tanpa takut kantong bolong

idelain
Custom Adv 3

condetkite

#condetkite - Condet Punye Cerite
Cagar budaya condet yang punye segudang informasi, edukasi dan pemasaran. Bagian terpenting di daerah Jakarta Timur.

Instagram @condetkite

Our Branding

Semua tentang condet ada di :